Pengalaman Menggunakan Grab Car di Bali

By 2:00 AM , , , , ,

Pengalaman Menggunakan Grab Car di Bali

Karena di negara saya tinggal pilihan taxi online seperti UBER tidak diijinkan oleh pemerintah setempat, maka saat berada di Indonesia selama sebulan saya manfaatkan betul jasa UBER dan Grab Car sebagai sarana transportasi di Jakarta dan Bali, 2 kota yang saya kunjungi dengan durasi lumayan lama. 

Saya mau cerita mengenai pengalaman menggunakan kedua taxi online ini untuk pertama kalinya, kedua aplikasi taxi online itu saya download dari smartphone lalu pemesanan perdana adalah saat saya check out dari Le Meridien Jimbaran, Bali menuju area Candi Dasa, Bali Timur. 

Saya coba pertama kali melalui UBER, walaupun banyak terlihat supir UBER di area Le Meridien Jimbaran, tapi tidak satupun supir yang menanggapi panggilan saya. Menunggu 10 menit akhirnya saya batalkan dan saya pindah ke aplikasi Grab Car, dan dari lokasi yang tidak jauh alias mereka banyak berada di area lobi hotel, baru beberapa detik langsung ada supir yang mengambil orderan saya ini. Dan benar saja, si supir ternyata memang menunggu calon tamu mereka di lobi hotel. Jadilah ini pertama kali pengalaman saya menggunakan Grab Car di Bali. 

Sambil menunggu di lobi, beberapa orang menghampiri saya yang ternyata mereka adalah para supir UBER, 'mbak ya yang tadi pesan ke Candi Dasa?' begitu tanya mereka, lalu mereka pun menjelaskan kalau bisa memilih, mereka lebih suka mengantar ke area yang tidak terlalu jauh, ih nyebelin amat ya, padahal bukannya ada peraturan ketat dari pihak perusahaan kalau supir wajib mengambil orderan ? Ah entahlah!
Rate Grab Car dari Jimbaran ke Candi Dasa sekitar Rp. 90.000,- an untuk jarak 63 kilometer yang biasa ditempuh kurang lebih satu jam setengah tanpa macet, sangat good bargain kan? 

Setelah beberapa hari di Candi Dasa, saya berencana kembali lagi menginap di area Seminyak, urusan pemesanan taxi online baik UBER dan Grab Car di pinggiran Bali tidak mudah karena tidak banyak supir di area tersebut,  akhirnya kembali lagi saya menggunakan cara manual yaitu dengan sewa mobil yang hanya drop off saja. Saya dikenakan biaya Rp 150.000 untuk rute tersebut which I still consider ok.

Untuk saya pribadi menggunakan jasa UBER dan Grab Car saat berlibur di Bali bisa sangat menguntungkan dibandingkan menyewa mobil harian dengan supir. Menyewa mobil di Bali bisa menguntungkan jika saya ingin bepergian ke beberapa tempat dalam satu hari, hemat waktu juga apalagi kalau pergi nya jarak jauh. 

Lalu bagaimana jika ingin menggunakan layanan taxi online ini dari bandara I Gusti Ngurah Rai, Denpasar? Tahu sendiri kan taxi service di Bali Airport itu meh sekali ! Bisa diakali dengan keluar sedikit dari area plataran depan bandara, lalu order deh melalui Grab Car atau UBER, hemat segala-galanya ! 

Ah jadi rindu Bali deh :-)


You Might Also Like

7 comments

  1. dulu pas masih tinggal di Bali, tiap kali nyampe bandara selalu minta tolong dijemput temen. Taksi bandara memang parah banget masang tarifnya :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya udah gitu mobilnya jg byk yg bobrok, supir byk yg jutek, ah klar deh !

      Delete
  2. pernah pake grab di bali... dari hotel pop kuta ke la laguna. cuma 20an ribu... cepet pula...

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi kl pas dpt mobil bagus ya :)

      Delete
  3. aku trmasuk yg blm prnh gunain uber ato grab car mbak :D.. sampe skr sih masih setia ama burung biru, tapiiii itu krn kantor yg bayarin ;p.. dan mereka cuma mau kalo staffnya pake burung biru :D, alasan keamanan juga sih kalo mnrt kantor.. jadi kalo pake selain itu ga akan diganti.. kalo di luar urusan kantor aku lbh jrg lg soalnya pake taxi.. makanya ampe skr ga prnh kesampaian mau coba.. mungkin kalo lg jalan ama temen2 kali yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh taksi burung biru suka bikin naik darah, byk bgt yg ga tau arah dan bolak balik nanya gimana menuju ke destinasinya, ya salam mana gw tauk jalanan Jakarta skarang hahaha udah gitu banyak yg bau keti dan taksi nya anyep, huuhuhuhu

      Delete
  4. Mbak ini diatas tadi tertulis 2 AM. Itu jam ngepost nya?? #salahfokus :D
    Kalo main2 ke Bali, boleh berkabar mba mana tau bisa ketemu dan aku terinspirasi untuk jd traveller kaya mba juga.
    Regards dari Maria di Bali, yang waktu itu kartu pos nya ga nyampe2 :p

    ReplyDelete

Friends, Thank you so much for reading + supporting my blog, and for taking the time to leave me a comment.
Your comment support truly means so much to me.
Have a lovely day! xo, Jalan2Liburan