Sakit Saat Traveling ? Pernah Banget !

By 2:00 AM , , , ,


http://babiestravellite.com/wp-content/uploads/2016/03/trvelinsurpic-e1463243121220.jpg

Setuju ya kalau saya bilang traveling itu nggak semuanya serba manis dan mengenakkan, banyak banget juga bitter sweet experiences yang mesti kita hadapi dan berusaha untuk dicari solusinya.
Yang gak enak tuh misalnya ya kehabisan uang tunai padahal di negara tersebut kita nggak bisa ambil uang di ATM dan mereka tidak mengenai master ataupun visa, ini pernah kejadian di Iran sama pas di Uzbekistan ha ha ha, nanti deh kapan-kapan saya cerita keknya seru juga nih buat dikenang lagi :) Selain kehabisan uang tunai, pernah juga mesin ATM di Cappadocia Turki gak ngeluarin uang yang sudah kita masukkan jumlahnya, nggak nanggung-nanggung kalau gak salah sekitar USD 700 deh tuh ATM gak ngeluarin uang kita tapi di e-banking terlihat sudah dideduct.
Masalah uang selalu jadi masalah serius sampai-sampai masalah seperti kehilangan bagasi di bandara rasanya sepele aja. 

Related post dari +Aggy F  dan +Noni khairani  mengenai sakit saat traveling, bisa dibaca disini juga ya, siapa tahu ada tips dan pengalaman yang bisa dijadikan acuan :

My Tips on What to Do When You Get Sick on the Road
When You Get Sick in Your Travel

Selain uang, pastinya kesehatan juga bisa jadi boomerang dan ini nggak bisa dihindari, walaupun sudah sebegitunya menjaga kesehatan kalau pun bakteri akan menyerang ya pasti drop saja. Anehnya selama tinggal di Belgia Puji Tuhan Alhamdulilah bakteri flu tuh sepertinya jarang berada di udara, beda hal pas tiba di bandara Jakarta ( ya iyalah:). Saya perhatikan sudah 2 atau 3 kali saya tiba di Cengkareng, saat itu juga langsung bersin, saya pikir mungkin polusi tapi kok bersinnya bisa berhari-hari dan pakai demam juga, asli ya nyebelin banget. Biasanya saya suka bawa paracetamol untuk jaga-jaga, tapi seringnya nggak bawa juga. Kalau udah kek gini sih tinggal ke apotek aja ya atau kalau di Indonesia obat flu bisa dibeli tanpa resep di supermarket, panadol to the rescue:)

Saya pernah juga kena flu dan demam tinggi setelah beberapa minggu traveling (waktu itu pas lagi traveling lama banget di tahun 2014, total 6 bulan), dan akhirnya pertahanan saya jebol juga di Armenia, paracetamol yang saya bawa tidak mempen dan mau gak mau harus ke apotek. Pas di salah satu apotek di Yerevan, Armenia si apotekernya gak bisa pula bahasa Inggris, dan kita pun gak bisa bahasa Armenia, ya udah deh saya peragain lagi bersin dan saya pegang dahi saya tanda lagi demam, untungnya apotekernya tanggap dan memberikan saya obat untuk flu dan demam.
Nyampe di hotel dan ketemu staf hotel mereka menanyakan kabar dan ketika saya bilang sedang sakit mereka membuatkan saya ber pot-pot teh dan lemon, such a sweet gesture ya!

Di antara cerita-cerita sakit yang pernah kejadian saat kita traveling sepertinya yang paling parah adalah ketika suami saya keracunan makanan dari makanan pesawat Jordanian Airlines yang membawa kita dari Amman ke Bangkok. Kita yakin banget makanan yang disantap saat sarapan adalah penyebabnya, kebetulan saya aman-aman saja waktu itu karena sengaja saya skipped sarapan di pesawat karena menu eggs omelete bukan favorit saya. Ada untungnya juga saya skipped sarapan di pesawat saat itu, kalau gak wah bisa-bisa berduaan kita keracunan makanan.

Sampai di bandara Bangkok dan ngantri di imigrasi mulai deh suami saya ngerasa perutnya gak enak dan rasa-rasanya demam, ditambah lagi udara humid di Bangkok bikin tambah kacau suasana. Tiba di hotel di Bangkok, akhirnya drop sedrop-dropnya, demam tinggi, muntah dan goodbye lah rencana kita mau jalan-jalan di Bangkok selama 2 malam sebelum lanjut ke Jakarta.
Kalau kena sakit seperti keracunan gini pastinya acara liburan bakal bubar ya, yang menting sehat dulu, kalau sakitnya masih sebatas flu biasanya saya akan tetap ikutan jalan kesana kemari walaupun terbatas. 


Flu di Armenia udah, keracunan makan di Bangkok udah, kecelakaan saat winter sport pastinya udah juga, sampai sakit parah yang mengharuskan suami saya dikirim pakai pesawat pribadi milik perusahaan asuransi juga udah ha ha ha Tuh kan ujung-ujungnya ngomongin asuransi perjalanan ya, it s not a joke lho kalau travel insurance itu penting banget untuk kita miliki karena kita ga pernah tahu kapan musibah sakit akan kejadian. Saya pernah nulis disini mengenai tetek bengek travel insurance disini juga !
Pokoknya jangan dipikir kalau travel insurance hanya dimiliki karena untuk memenuhi persyaratan pembuatan visa saja, lalu kalau ke negara yang nggak diminta asuransi perjalanan terus kitanya anggap remeh. Tahukah kamu kalau asuransi perjalanan banyak ragamnya dan harganya bisa dibayar tahunan untuk traveling kemana aja di dunia.
Stay healthy & happy ya !


You Might Also Like

3 comments

  1. Alhamdulillah Kak Feb, selama ini sama anak-anak sehat2 aja. Tapi ya sebelum pergi jalan-jalan aku selalu kasih asupan vitamin, rutin min satu bulan sebelumnya. Juga latihan jalan kaki buat ningkatin stamina.
    Dan iya betul banget, travel insurance wajib hukumnya ya kalau travelling :)

    ReplyDelete
  2. wah, pengen banget jalan ke Turki juga. :)

    ReplyDelete
  3. auh pernah bnget sedih rasanya, mending pulang aja deh klo sakit datang tiba2

    ReplyDelete

Friends, Thank you so much for reading + supporting my blog, and for taking the time to leave me a comment.
Your comment support truly means so much to me.
Have a lovely day! xo, Jalan2Liburan